Penentuan Parameter Geoteknik Tanah Residual Tropis Melalui Pengujian Dilatometer

ABSTRAK

Pengujian dengan Dilatometer (Flat Dilatometer: ASTM D 6635-01) atau DMT telah banyak dilakukan oleh para praktisi geoteknik, untuk mendapatkan parameter-parameter geoteknik in-situ khususnya untuk tanah sedimen. Untuk melihat keuntungan yang dapat diperoleh dari pengujian ini, maka dilakukan penelitian terhadap tanah residual vulkanik tropis yang banyak tersebar di Indonesia.

DMTdevice

Lokasi penelitian dipilih di Resor Dago Pakar Bandung untuk 2 lokasi yaitu Graha Permai dan Graha Kusuma yang berjarak kurang lebih 1 km. Pekerjaan yang dilakukan adalah pengujian Dilatometer (DMT), Pemboran Inti yang disertai pengambilan contoh tanah, pengujian Pressuremeter (PMT) dan pengujian sifat fisik dan teknik di laboratorium.

Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa sebagian besar nilai parameter geoteknik yang dihasilkan dari pengujian DMT masih realistis sebagai nilai parameter yang biasa dipakai dalam bidang geoteknik. Oleh karena itu pengujian DMT masih bisa digunakan pada tanah residual minimal sebagai data awal yang dapat dipakai sebagai rujukan untuk tahap investigasi yang lebih rinci.

Namun demikian, parameter geoteknik yang diperoleh harus diuji lebih lanjut, untuk menjawab pertanyaan apakah formula dasar dari Marhetti masih berlaku dalam menentukan parameter geoteknik tanah residual tropis, karena pengaruh disturbansi pada pengujian laboratorium dan sifat sementasi pada tanah residual menjadi faktor penting untuk dipelajari, sehingga korelasi yang mungkin dihasilkan dari pengujian DMT dan laboratorium dapat berlaku.

Untuk mengunduh full papernya, klik download

Facebook Comments
Scroll To Top